Kami telah mengikuti para korban tsunami Boxing Day selama 16 tahun – inilah yang kami pelajari tentang pemulihan dari bencana

Selasa, 29-06-2021SurveyMETERElizabeth Frankenberg | Cecep Sumantri | Duncan Thomas

causes

Pada tanggal 26 Desember 2004, gelombang yang dipicu oleh gempa bumi besar menghantam garis pantai negara-negara yang mengelilingi Samudra Hindia. Jumlah korban tewas sangat besar. Di seluruh dunia, diperkirakan sekitar 230.000 orang meninggal pada hari itu. Provinsi Aceh, di ujung utara pulau Sumatera, Indonesia, terkena dampak paling parah. Di sana, lebih dari 160.000 orang – hampir 5% dari populasi lokal – terbunuh. Di daerah-daerah yang paling parah dilanda, para penyintas kehilangan rumah dan mata pencaharian mereka dan melihat komunitas mereka menjadi puing-puing.

Selama bulan-bulan berikutnya, pemerintah, organisasi keagamaan, LSM dan individu memberikan dukungan substansial untuk bantuan kemanusiaan dan pembangunan kembali. Proyek rekonstruksi multi-tahun dimulai dan Indonesia berkomitmen untuk membangun kembali dengan lebih baik. Banyak dari apa yang telah dipelajari dari bencana itu relevan ketika mempertimbangkan bagaimana dunia akan pulih dari pandemi virus corona.

Segera setelah peristiwa seperti tsunami 2004, jalan ke depan tidak jelas. Jadi bagaimana nasib orang-orang dari daerah yang terkena dampak sejak hari ombak menghantam pantai? Selama 16 tahun terakhir, kami telah mengikuti orang-orang dan keluarga mereka yang tinggal di sepanjang pantai Aceh dan Sumatera Utara, dua provinsi paling utara di Sumatera, sebagai bagian dari Study of the Tsunami Aftermath and Recovery (STAR).

Pengalaman bencana dan akibatnya, serta makna yang diambil orang darinya, beragam.

Seorang pemuda yang kami ajak bicara kehilangan istri, anak, dan 27 anggota keluarga lainnya dalam bencana tersebut, tetapi sejak itu menikah lagi. Dia mengatakan bahwa waktu sejak tsunami telah mengajarinya bahwa hidup terkadang membawa kebahagiaan dan terkadang tidak, tetapi kasih sayang itu sangat penting.

Seorang pemuda lain yang kehilangan istri dan anak juga telah menikah lagi. Tetapi dia mengatakan kepada kami bahwa waktu sejak tsunami tidak membawa perubahan positif dalam hidupnya, meskipun dia sangat berkomitmen untuk mendapatkan uang untuk mendukung pendidikan dua anak kecil yang dia miliki sekarang.

Aerial view of a village underwater.

Sebuah desa yang rata, Banda Aceh, 28 Desember 2004. Negara ini menerima kekuatan penuh dari gempa bumi dan tsunami besar yang menelan seluruh desa pesisir. EPA/Istana Negara/Abror

 

Data kami mencakup populasi sebelum bencana dan mengukur keterpaparan terhadap bencana dalam hal dampak pada tempat dan orang. Kami telah mampu mengukur berbagai dampak bencana terhadap kesejahteraan dan menjelaskan beberapa pendorong utama pemulihan.

Kematian dan kesehatan

Kematian adalah konsekuensi paling ekstrem dari bencana. Beberapa kematian terjadi segera, tetapi yang lain mungkin terjadi selama bertahun-tahun karena paparan stres yang berkelanjutan memakan korban. Menguraikan bagaimana bencana mempengaruhi risiko kematian itu rumit, tetapi dapat memberikan petunjuk tentang apa yang akan terjadi ketika bencana terjadi di masa depan.

Kami telah menemukan bahwa kelompok yang paling kecil kemungkinannya untuk selamat dari tsunami adalah orang dewasa yang lebih tua dan anak-anak. Di antara orang dewasa, wanita lebih kecil kemungkinannya untuk bertahan hidup daripada pria.

Melacak kematian di antara para penyintas di tahun-tahun setelah tsunami memberikan bukti langsung tentang ketahanan masyarakat. Kami melihat ketahanan sebagai kemampuan untuk meminimalkan dampak negatif dari situasi sulit dan bergerak maju secara efektif setelahnya. Kehancuran yang diakibatkan oleh tsunami berpotensi “membekas luka” manusia, yang mengakibatkan kematian dini mereka. Tetapi sama, para penyintas mungkin memiliki sifat protektif yang terkait dengan kesehatan dan umur panjang yang lebih baik.

Kami memeriksa kematian korban selamat pada lima tahun dan sepuluh tahun setelah tsunami. Kami menemukan bahwa di antara orang dewasa, kedua faktor ini berperan dan bekerja secara berbeda untuk pria dan wanita.

Graph showing mortality levels for men on the left and women on the right. Blue bars show levels for people affected by the disaster, and orange those who were unaffected.

Tingkat kematian di Aceh setelah tsunami 2004. Elizabeth Frankenberg, Penulis disediakan

 

Lima tahun setelah tsunami, ada bukti yang jelas bahwa bagi para penyintas laki-laki yang berusia 50 tahun ke atas ketika bencana terjadi, mereka yang berasal dari daerah yang terkena dampak parah lebih mungkin untuk tetap hidup daripada mereka yang berasal dari daerah yang relatif tidak terkena dampak. Ini menunjukkan bahwa selama periode ini, sifat pelindung tertentu dari orang yang selamat (mungkin kebugaran umum) tampaknya memberikan efek yang lebih kuat pada umur panjang daripada elemen "jaringan parut" apa pun dari peristiwa tersebut.

Tetapi untuk wanita berusia di atas 50 tahun, kebalikannya benar: kami menemukan bahwa orang yang selamat dari daerah yang rusak parah memiliki risiko kematian yang lebih tinggi selama lima tahun ke depan dibandingkan wanita dari daerah yang tidak terkena dampak.

Pola dasar ini masih terlihat sepuluh tahun setelah bencana. Tetapi pada titik ini, bukti menunjukkan bahwa secara khusus, stres pasca-trauma untuk pria yang lebih tua atau kehilangan pasangan untuk wanita yang lebih tua mengurangi kemungkinan mereka masih hidup. Meskipun kedua peristiwa tersebut tentu saja sangat berbeda, hasil ini seharusnya mendorong kita untuk merenungkan apa dampak kesehatan jangka panjang dari pandemi COVID ini.

Kami juga telah melihat bukti bagaimana tekanan luar biasa dari tsunami mempengaruhi kesehatan dan kesejahteraan para penyintas. Sebagian besar orang dalam penelitian kami melaporkan gejala stres pasca trauma tingkat tinggi; untuk beberapa, ini diselesaikan dengan cepat tetapi untuk yang lain, mereka bertahan selama beberapa tahun.

Bukti kami menunjukkan bahwa 13 tahun setelah tsunami, orang dewasa yang secara langsung mengalami tsunami memiliki pinggang yang lebih tebal, lebih mungkin mengalami peningkatan tingkat peradangan (menunjukkan infeksi atau penyakit), dan lebih mungkin mengalami kesulitan mengatur kadar glukosa.

A man gazes at a wall of names in a dark room

Seorang pengunjung memperhatikan dinding nama-nama korban tsunami di sebuah museum di Banda Aceh, Indonesia, 25 Desember 2014. Adi Weda/EPA

 

Pola-pola ini menunjukkan jaringan parut jangka panjang yang berada di bawah kulit dan kemungkinan akan mempengaruhi perkembangan penyakit dan kematian di tahun-tahun mendatang. Secara khusus, beberapa penanda biologis yang mapan menunjukkan bahwa beberapa penyintas yang secara langsung mengalami tsunami memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit kronis seperti penyakit jantung dan diabetes. Sekali lagi, ini menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana tekanan pandemi COVID-19 akan memengaruhi kesehatan jangka panjang.

Untuk anak-anak yang masih sangat kecil, kami menemukan bahwa paparan tsunami dapat meninggalkan bekasnya pada pertumbuhan. Tinggi badan anak merupakan prediktor kuat kesehatan, kematian dan status sosial ekonomi di masa dewasa. Hal ini sangat ditentukan dalam beberapa tahun pertama kehidupan. Kami mendokumentasikan bahwa anak-anak yang berada dalam kandungan pada saat tsunami kecil saat lahir dan secara signifikan lebih pendek pada usia tiga tahun.

Bagi banyak anak, kekurangan ini dibuat pada tahun-tahun berikutnya dan mereka akhirnya mencapai ketinggian yang sama (berdasarkan usia dan jenis kelamin) dengan teman sebaya yang belum dikandung ketika tsunami terjadi. Ini menunjukkan bahwa, setidaknya dalam dimensi kesejahteraan ini, ketahanannya tinggi, meskipun kita tidak dapat mengesampingkan konsekuensi jangka panjang dari pertumbuhan yang cepat yang mungkin terkait dengan peningkatan risiko kesehatan yang buruk di masa dewasa.

Hasil lainnya

Kami telah memfokuskan di sini pada perbedaan dalam evolusi kesehatan berdasarkan tingkat keterpaparan terhadap tsunami dan tekanan yang ditimbulkannya. Tetapi upaya untuk membantu penduduk yang terkena dampak memenuhi kebutuhan dasar dan pulih setelah bencana mengubah lingkungan, mungkin dengan cara yang berdampak positif bagi orang-orang. Memang, hasil untuk status gizi anak-anak kemungkinan besar disebabkan, setidaknya sebagian, oleh perbaikan yang dihasilkan oleh bantuan kemanusiaan dan rekonstruksi.

Selain memberikan bantuan langsung untuk hal-hal seperti air, makanan, pakaian dan tempat tinggal, program bantuan dari waktu ke waktu memberikan kesempatan kerja serta dana dan bahan untuk membangun kembali rumah, sekolah, fasilitas kesehatan, pusat komunitas, masjid, jalan dan infrastruktur lainnya. Upaya ini sangat berhasil.

A man in a red cap saws wood, the frame of a building in the background.

Seorang tukang kayu membangun barak untuk pengungsi Aceh. Januari 2005. Nani Afrida/EPA

 

Kami menemukan bahwa di antara mereka yang memiliki rumah yang hancur, 80% memiliki rumah pengganti dalam waktu lima tahun setelah bencana. Mereka yang ekonominya lebih buruk sebelum tsunami lebih mungkin menerima bantuan rumah. Baik data kuantitatif maupun wawancara mendalam menunjukkan bahwa program perumahan adalah jenis bantuan terpenting yang diterima masyarakat.

Peluang untuk pekerjaan yang dibayar juga secara fundamental penting bagi pemulihan ekonomi masyarakat. Program-program awal yang menawarkan makanan sebagai imbalan atas pekerjaan pembersihan dan program rekonstruksi besar-besaran yang dilakukan untuk “membangun kembali dengan lebih baik” memberikan kesempatan seperti itu.

Hasil akhirnya adalah peningkatan dari waktu ke waktu dalam proporsi orang dewasa yang dilaporkan bekerja — dampak yang paling kuat untuk pria usia prima tetapi membuat sedikit perbedaan untuk pria yang lebih tua, yang persyaratan kekuatan pekerjaan mungkin terlalu banyak. . Dan kami menemukan peningkatan dalam pekerjaan untuk dibayar (daripada pekerjaan yang tidak dibayar atau perawatan keluarga) di antara perempuan dari daerah yang rusak parah setelah bencana.

Tidak semua orang yang menginginkan pekerjaan dapat menemukannya di dekat mereka. Migrasi ke daerah-daerah yang rusak berat meningkat dengan cepat, baik karena mereka yang pergi tidak lama setelah tsunami kembali ke rumah maupun karena orang-orang dari daerah yang tidak rusak bergerak menuju peluang kerja yang muncul dari rekonstruksi. Ini mengimbangi sebagian dari hilangnya populasi dari orang-orang yang meninggal dalam tsunami atau menjauh dari kerusakan tidak lama setelah itu.

Schoolchildren in white outfits cluster around a young boy pretending to be injured.

Siswa sekolah mengikuti latihan tsunami, bagian dari program kesadaran bencana di sebuah sekolah di Banda Aceh, Indonesia, Desember 2015. Hotli Simanjuntak/EPA
 

Memahami bagaimana orang dan populasi dipengaruhi oleh peristiwa di luar kendali mereka dan mengevaluasi efektivitas kebijakan dan program sangat penting dalam menanggapi bencana, pandemi, dan ancaman lain terhadap kesehatan dan kesejahteraan populasi. Implikasi dari peristiwa ini kompleks dan terus berkembang, dan polanya bervariasi menurut usia, jenis kelamin, dan karakteristik sosio-ekonomi dan demografi lainnya. Sulit untuk melebih-lebihkan keragaman pengalaman dan hasil di tahun-tahun setelah tsunami dan sangat penting bagi kita untuk memahami faktor-faktor yang mendorong keragaman ini.

Penelitian kami menyoroti pentingnya kebijakan yang mengurangi stres pasca-trauma, membantu orang kembali ke perumahan yang stabil, dan memberikan peluang untuk pekerjaan berbayar. Mereka memiliki manfaat penting untuk kesehatan fisik dan psikososial, serta untuk kesejahteraan ekonomi. Ketika dunia terus berjuang dengan COVID dan upaya untuk memulai kembali kemajuan ekonomi, jaring pengaman yang membahas kesehatan, perumahan yang stabil, dan peluang ekonomi kemungkinan akan terbayar.

Sumber:

https://theconversation.com/weve-been-following-victims-of-the-boxing-day-tsunami-for-16-years-this-is-what-weve-learned-about-recovering-from-disaster-163100